• en

Isu Budaya Saat Melakukan Bisnis di Indonesia

Isu Budaya Saat Melakukan Bisnis di Indonesia Review by Michal Wasserbauer on 4. 10. 2014 Company Registration in Indonesia, Market Research in Indonesia, Work Permit in Indonesia, Product Registration in Indonesia, Local Partner Selection in Indonesia, Trade Mission in Indonesia, Company Formation in Indonesia, Company Establishment in Indonesia, Company Set Up in Indonesia, Payroll Outsourcing in Indonesia, Tax Reporting in Indonesia, Medical Product Registration in Indonesia, Medical Device Registration in Indonesia, Cosmetic Registration in Indonesia, Food Supplement Registration in Indonesia.
Rated
Warning: rand() expects exactly 2 parameters, 1 given in /home/cekindob/public_html/cekindo.com/wp-content/themes/cekindo_2016/single.php on line 25

Dibandingkan dengan negara-negara Asia lainnya, Indonesia adalah negara yang menjanjikan untuk mengembangkan bisnis di berbagai sektor.

Tetapi untuk mengurangi kegagalan potensial, perusahaan harus proaktif dalam mengelola risiko dengan menyesuaikan dengan budaya Indonesia. manajemen risiko yang efektif akan memudahkan operasi bisnis dan memperkuat dampak dari bisnis. Beberapa risiko berasal dari budaya orang-orang yang terlibat dalam bisnis. Setidaknya ada tiga masalah mendasar yang berkaitan dengan budaya bisnis di Indonesia yang harus diatasi sebelum mulai melakukan setiap jenis usaha di Indonesia.

 

Kurangnya pola pikir kewirausahaan

Ini bukan hanya pengusaha yang harus memiliki pola pikir kewirausahaan. Semua orang, termasuk pemerintah, harus memiliki itu. Pola pikir kewirausahaan sangat penting untuk membangun dan meningkatkan kekayaan negara. Rendah semangat kewirausahaan dapat menurunkan pertumbuhan wirausaha di Indonesia. keinginan untuk menjadi seorang pengusaha dan iklim di Indonesia berbeda dengan negara-negara lain seperti Singapura atau Amerika Serikat. Di Cina, pemerintah mendorong setiap rumah tangga untuk menghasilkan produk dan pemerintah telah menciptakan banyak produk pasar. Di Indonesia, hal ini lebih sulit karena peraturan untuk pendaftaran perusahaan di Indonesia cukup ketat. Namun, jumlah potensi manusia dan sumber daya alam Indonesia berlimpah besar. Berdasarkan fakta bahwa, itu harus mungkin untuk mengembangkan bangsa yang kaya. Populasi yang besar merupakan aset modal yang luar biasa.

Tingginya tingkat kegagalan bisnis

Berdasarkan data yang ada di Amerika Serikat, hanya 4% dari start-up akan bertahan 10 tahun. Setengah gagal pada tahun kedua, dan 80% bangkrut pada tahun kelima. Hal ini terjadi di negara di mana pemerintah sangat mendorong komunitas bisnis, yang sebanyak 11% pengusaha sebagai. Di Indonesia, gagal laju bisnis lebih tinggi karena banyak faktor. Hal ini tidak faktor hanya pribadi yang mempengaruhi pengusaha, tetapi juga faktor eksternal yang memiliki efek negatif pada bisnis mereka. Anda harus memperhatikan akar penyebab faktor jika Anda berniat untuk mengejar bisnis didirikan di Indonesia. Di Indonesia, 70% dari orang-orang bisnis yang tidak kompeten secara finansial. Bahkan, kontrol keuangan merupakan keterampilan dasar yang orang bisnis harus memiliki. budaya bisnis di Indonesia belum terbiasa membahas masalah bisnis, dan yang memberikan kontribusi untuk kegagalan bisnis. Berbicara tentang masalah dalam bisnis dianggap aib. Di negara-negara maju, itu adalah umum untuk membahas masalah bisnis. Akibatnya, semakin banyak bisnis belajar dari kegagalan orang lain, dan bisnis yang gagal dapat memperoleh dukungan dari bisnis lain.

Sebagian besar mengandalkan kekuatan hubungan

Budaya bisnis di negara-negara Asia, seperti Indonesia, sangat berbeda dari Barat. Terus terang, nilai hubungan benar-benar hal penting untuk sebuah keberhasilan. pekerja asing hanya akan menemukannya di mitra lokal yang terpercaya yang bertindak sebagai mediary untuk menumbuhkan bisnis yang sukses. Misalnya, bekerja sama dengan mitra berpengetahuan yang memiliki hubungan dekat dengan pejabat pemerintah dapat menjadi kunci untuk pertumbuhan bisnis masa depan Anda. Sebenarnya, koneksi politik mitra Anda dapat membantu Anda dalam mengembangkan bisnis Anda karena pemerintah terlibat dalam banyak urusan bisnis. Mereka ingin melihat komitmen nyata untuk Indonesia melalui kehadiran Anda, sehingga dianggap penting untuk sering mengunjungi negara itu. Intinya adalah, ketika Anda berurusan dengan pemerintah, dimulai dengan departemen terkait dan mencari jalan langsung ke atas karena lebih efektif daripada berbicara dengan orang yang bertanggung jawab. Namun, hati-hati dengan kekuatan hubungan. Di Indonesia, Anda akan menemukan bisnis yang bisa dilakukan di mana-mana: di lapangan tenis, selama makan malam, atau bahkan selama sarapan. Faktanya adalah bisnis Indonesia didominasi oleh China, sehingga cenderung lebih formal dan cerdik, dan bergantung pada fakta-fakta dengan fokus khusus. Di Indonesia, kesabaran Anda, senyum, dan ketekunan yang sangat dihargai.