• en

Perkenalan Pada Gambaran Perkembangan Industri Fintech di Indonesia

Perkenalan Pada Gambaran Perkembangan Industri Fintech di Indonesia Review by Michal Wasserbauer on 15. 2. 2018 Company Registration in Indonesia, Market Research in Indonesia, Work Permit in Indonesia, Product Registration in Indonesia, Local Partner Selection in Indonesia, Trade Mission in Indonesia, Company Formation in Indonesia, Company Establishment in Indonesia, Company Set Up in Indonesia, Payroll Outsourcing in Indonesia, Tax Reporting in Indonesia, Medical Product Registration in Indonesia, Medical Device Registration in Indonesia, Cosmetic Registration in Indonesia, Food Supplement Registration in Indonesia.
Rated
Warning: rand() expects exactly 2 parameters, 1 given in /home/cekindob/public_html/cekindo.com/wp-content/themes/cekindo_2016/single.php on line 25

Perekonomian yang booming di Indonesia telah mengukir jalur yang jelas untuk memanfaatkan startup FinTech. Tapi apa itu FinTech? FinTech, atau fintech, adalah akronim untuk teknologi keuangan. Ini adalah teknologi dan inovasi baru yang ditetapkan untuk menciptakan layanan keuangan yang lebih baik bagi konsumen dan bisnis. Fintech juga bersaing dengan metode keuangan tradisional.

Dengan investasi infrastruktur senilai USD 500 miliar yang direncanakan untuk lima tahun ke depan, kemunculan pasar baru sektor FinTech di Indonesia berada pada jalur baru. Dengan bertumbuhnya masyarakat kelas menengah ke atas, Indonesia kini merupakan negara dengan penetrasi internet yang tinggi dan berfungsi sebagai lahan subur bagi pertumbuhan FinTech terutama pasar untuk pinjaman, kartu, dan pembayaran. Lebih dari 150 startup FinTech ditemukan di Indonesia, meningkat 78 persen sejak 2015.

Beberapa startup FinTech yang menjanjikan di Indonesia meliputi Jurnal, Cashlez, TunaiKita, Payfazz, dan KoinWorks. Di Indonesia sendiri, 44% perusahaan FinTech adalah penyedia layanan pembayaran.

Artikel ini bertujuan memberikan pandangan komprehensif tentang kelangsungan hidup dan tantangan industri FinTech di Indonesia. Selain itu, artikel ini diharapkan memberi wawasan tentang layanan keuangan, sektor peraturan, dan yang terpenting para pemula FinTech melakukan bisnis di Indonesia.

 

Gambaran Industri Fintech di Indonesia

masa depan industri fintech di Indonesia

FinTech mengacu pada perusahaan yang memanfaatkan teknologi untuk menawarkan layanan keuangan. Kartuku, HaloMoney, Doku, dan Veritrans telah memulai operasinya di Indonesia. Dengan pesatnya pertumbuhan ruang FinTech, hal ini membuka peluang besar. Indonesia adalah salah satu negara yang mengadopsi teknologi baru. Selain itu, populasi besar yang tidak menggunakan bank di Indonesia telah mendorong inovasi dan penerapan mobile banking dan FinTech, mengubah lanskap keuangan di Indonesia.

Pemain Unggulan

Indonesia adalah rumah bagi banyak bank dengan pertumbuhan tercepat di dunia. Gambaran keuangan di Indonesia dapat tersegmentasi ke dalam kategori yang berbeda berdasarkan tren pendanaan, pemberian pinjaman dan kinerja serta pembalap. Kategori menurut KPMG adalah sebagai berikut:

# Empat Bank Ternama

Sektor keuangan dipimpin oleh tiga bank BUMN-Bank Mandiri, Bank Rakyat Indonesia (BRI), dan Bank Negara Indonesia (BNI); dan satu bank swasta-Bank Central Asia (BCA). Berdasarkan Statistik Perbankan Indonesia, kategori ini menyerap 41% pinjaman nasional.

# Bank Komersil Terbesar

Enam bank komersial besar dengan 16% pinjaman ritel dan korporasi di Indonesia adalah CIMB Niaga, Danamon, Permata, Maybank Indonesia, Bank Tabungan Negara (BTN), dan Panin Bank.

# Bank Komersil Kecil Lainnya

33% of national lending presents at these smaller commercial banks: 9 branches of foreign-owned banks, 12 joint-venture banks, 27 regional development banks, 13 Shariah Banks, and 44 conventional banks.

# Bank Perkreditan Rakyat (BPR) dan Lembaga Keuangan Mikro

2% pemberi pinjaman nasional di 1.630 BPR dan lembaga keuangan mikro lainnya di Indonesia. BPR memiliki ruang lingkup kegiatan yang terbatas dibandingkan dengan bank umum sehingga kurang menarik bagi nasabah.

# Perusahaan Multi Finansial

Lebih dari 200 perusahaan multifinansial di Indonesia menawarkan 8% pinjaman nasional. Mereka memiliki lisensi untuk menawarkan penyewaan, pembiayaan kartu kredit, pembiayaan konsumen, dan layanan pinjaman lainnya. Perusahaan-perusahaan ini meliputi Adira Dinamika Finance, BFI Finance, Clipan Finance, dan Astra Sedaya Finance.

# Pendatang Baru

Sekarang merupakan saat yang tepat untuk bisnis pinjaman crowdfunding, peer-to-peer (P2P) dan kreditur FinTech alternatif lainnya. Sebagian besar platform sedang dalam tahap pengujian dan ditetapkan untuk mencapai massa kritis dalam waktu yang tidak terlalu lama. Dengan investasi yang signifikan dari investor asing, sekarang e-wallets berkembang dengan pesatnya meningkatkan pelanggan.

Terdapat peluang besar bagi startup FinTech di Indonesia mengingat minimnya ketersediaan keuangan dan rendahnya penyertaan keuangan.

 

Data Fintech

FinTech telah menggapai jumlah masa yang besar pada tahap awal di sebagian besar negara dan telah mendapatkan daya tarik pasar yang signifikan untuk populasi yang kurang terlayani. Menurut sebuah survei tahun 2017 yang dilakukan oleh Hootsuite, dari 4.153 miliar populasi di wilayah Asia-Pasifik, terdapat 1.909 miliar pengguna internet, 1.541 miliar pengguna media sosial aktif, 3,999 miliar langganan mobile, dan 1,441 miliar mobile aktif. Sejak 2016 di Asia-Pasifik, pengguna internet tumbuh 15%, pengguna media sosial aktif sebesar 25%, pengguna seluler sebesar 4% dan pengguna sosial seluler aktif sebesar 35%. Setidaknya dua atau lebih layanan FinTech digunakan oleh masing-masing konsumen.

Menurut EY FinTech Adoption Index, rata-rata pemakaian FinTech sebesar 33% secara global, dan rata-rata 84% konsumen menyadari pertumbuhan fintech – kalah 22% dibanding tahun 2015 dengan 62%.

Ekosistem FinTech Indonesia mencakup tabungan dan investasi, transfer dan pembayaran uang, point of sale (POS), peminjaman dan pinjaman, akuntansi, perbandingan, perencanaan keuangan, crowdfunding, dan cryptocurrency. Transfer dan pembayaran uang mengambil persentase tertinggi-50%, di semua Ekosistem FinTech dengan pelanggan yang paling aktif secara digital.

 

Viabilitas Industri Fintech di Indonesia

industri fintech 3

Sementara China adalah pemimpin yang jelas di pasar FinTech yang sedang berkembang di Asia ini, Indonesia sekarang mengikuti dan siap untuk pertumbuhan. Pertumbuhan yang kuat yang tercatat dalam investasi ke startup FinTech juga menandakan potensi masa depan sektor ini.

Sebagai negara kepulauan dengan 17.504 pulau, keterbatasan infrastruktur dan informasi kredit, FinTech di Indonesia memiliki kemampuan untuk menyelesaikan tantangan inklusi finansial di Indonesia.

Kenapa Fintech?

Startups FinTech diperkenalkan dengan bantuan untuk membantu sektor pendukung untuk mengatasi keterbatasan topografi, menjangkau daerah-daerah terpencil.

Apalagi, sebagai pemeran utama di pasar perbankan Indonesia, institusi perbankan tidak terlalu peduli dengan pendekatan ramah pelanggan. Kebingungan dan komplikasi menjadi rutinitas saat mengeluarkan pinjaman bank atau mencari informasi. Dengan demikian, FinTech di Indonesia adalah sektor yang memiliki potensi besar.

Seperti disebutkan, sektor FinTech akan terus tumbuh, terutama pinjaman. Ekspansinya akan mendukung usaha kecil dan menengah di Indonesia; alasan utama produktivitas yang rendah mereka adalah karena akses terhadap pembiayaan yang buruk.

3 Faktor Utama yang Mempengaruhi Pertumbuhan Fintech di Indonesia

# Kebiasaan Klien

Perubahan perilaku positif klien terhadap layanan digital sudah jelas. Hal Ini dikarenakan klien melihat teknologi keuangan ini sangat mudah – dapat digunakan kapan saja, dimana saja, dengan perangkat apa saja – dibandingkan dengan layanan bank yang memerlukan pengiriman secara langsung.

# Biaya yang Rendah

Akses terhadap layanan keuangan telah ditingkatkan untuk menjangkau segmen yang kurang terlayani dan memberi layanan transaksi lebih rendah pada setiap orang.

# Larangan yang Tinggi

Usaha kecil dan menengah mengalami kesulitan memanfaatkan layanan perbankan tertentu karena pinjaman bank yang sangat terbatas dan susah untuk didapatkan.

 

Cash menjadi Non-Cash

Beberapa tahun yang lalu, 99,5% transaksi di Indonesia menggunakan bentuk tunai. Namun, sekarang popularitas transaksi non-tuna telah meningkat pesat, terutama setelah hadirnya startup FinTech. Per 31 Desember 2016, ada lebih dari 17,4 juta kartu kredit yang dikeluarkan di Indonesia. Karenyanya, Indonesia sedang mengembangkan FinTech dalam layanan keuangan utama termasuk pembayaran dan pinjaman.

Banyak tren menarik muncul didorong oleh penyedia solusi pembayaran seperti DOKU, Midtrans, dan Xendit, dengan ratusan inovasi FinTech lainnya meningkat.

Kartu kredit sebagai pembayaran pilihan, misalnya, nyaman karena konsumen tidak perlu repot mencari ATM atau memegang uang tunai di tangan. Kartu kredit juga merupakan cara yang bagus untuk pencatatan dengan laporan transaksi reguler untuk pengeluaran dan pelacakan pengeluaran.

Dengan meningkatnya penggunaan produk e-money, volume transfer bank dan transaksi online semakin meningkat di Indonesia, meski metode pembayaran yang disukai masih cash. Pertumbuhan tersebut tidak menunjukkan tanda-tanda perlambatan di seluruh dunia, termasuk Indonesia yang mendorong transaksi masyarakar tanpa uang tunai.

Inklusi Keuangan

Indonesia adalah salah satu negara dengan populasi tertinggi yang masyrakatnya belum memiliki akun bank. Diantara 58 juta usaha kecil dan menengah di Indonesia, hanya 12% yang memiliki akses terhadap kredit karena kurangannya pernyataan atau agunan. Dan yang lebih mengejutkan lagi, usaha kecil dan menengah ini menyumbang 60,34% dari total PDB di Indonesia.

Oleh karena itu, pemerintah Indonesia mendorong masuknya keuangan untuk membuka peluang bagi institusi dengan model keuangan tradisional, dan pendatang baru FinTech.

Pengenalan terhadap Fintech

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Indonesia dan instansi terkait telah menyelenggarakan festival FinTech untuk meningkatkan kesadaran konsumen dan akses terhadap aplikasi baru.

Selama konferensi FinTech tahunan Finspire 2017 pada tanggal 19 Oktober, Mandiri Capital Indonesia (MCI) telah menginvestasikan sekitar 300 miliar IDR (US $ 22,4 juta) di tujuh startup FinTech. Pemberi pinjaman swasta BTPN juga mengikuti perkembangan digital dan menghabiskan 1,3 triliun (S $ 131 juta) untuk mengembangkan platform digital.

Untuk memperluas pengetahuan, wawasan dan gagasan mengenai ekosistem layanan keuangan ini, semua organisasi dan regulator FinTech, institusi keuangan, profesional digital berkumpul di acara ini. Investor, founder, pelajar, pengusaha dan startups diundang untuk berpartisipasi dalam acara ini untuk mempercepat pengembangan FinTech dan membahas masa depan FinTech di Indonesia.

Selanjutnya, OJK dengan dukungan Bank Sentral Indonesia telah menerapkan sistem pendaftaran FinTech untuk startup. Hal ini membuktikan bahwa FinTech diakui secara resmi. Per Juni 2017, total delapan startup terdaftar, dan masih banyak lagi dalam prosesnya. Sebuah Forum Penasihat FinTech juga telah diresmikan pada waktu yang sama untuk mengarahkan pengembangan industri FinTech.

 

Tantangan Untuk Perusahaan Startup Fintech

Membangun FinTech untuk semua bisnis startups di indonesia memilliki tantangannya tersendiri.

# Kesan Bank Indonesia

Citra bank Indonesia yang sangat positif menghalangi pendatang startup FinTech.

# Penerimaan Terhadap Pembayaran Non-Cash

Di Indonesia, pilihan pembayaran FinTech untuk transaksi in-person dan online masih belum banyak tersedia. Jika mereka menawarkan opsi, konsumen harus membayar persentase tambahan untuk transaksi.

# Lisensi Bisnis yang Sesuai di Indonesia

Sebagian besar startup terbesar di Indonesia ikut ke dalam arus dan menghasilkan lebih banyak aplikasi untuk masyarakat non-tunai Indonesia. Namun, untuk benar-benar memakai sistem non-tunai masih akan memakan waktu lama; banyak tugas yang harus dilakukan untuk semua pemegang saham. Dan juga, beberapa perusahaan masih mengoperasikan e-wallets tanpa izin usaha yang benar di Indonesia.

# Kompetitor Asing

Pendanaan pinjaman FinTech akan menghadapi persaingan di semua lini karena perusahaan asing di Indonesia seperti FinTech China.

# Peraturan dan Kejelasan Proses

Sebagian besar startup FinTech berpikir bahwa proses peraturan di Indonesia terlalu lambat dan ambigu. Pemerintah masih perlu mengambil langkah untuk memastikan persyaratan dan peraturan yang lebih jelas dan lingkungan yang lebih baik bagi para startup FinTech – untuk meningkatkan kepercayaan para pendiri dan investor startup FinTech di Indonesia.

Secara keseluruhan, memulai startup FinTech di Indonesia membutuhkan kesabaran, terutama dalam memperoleh lisensi yang diberikan oleh OJK dan Bank Indonesia. Namun, proses itu sendiri mungkin ambigu karena ada peraturan baru yang disetujui.

Berkat jaringan luas dan konsultasi rutin kami dengan institusi pemerintah seperti OJK dan Bank Indonesia, Cekindo bangga membantu Anda dengan keahlian profesional saat memulai bisnis FinTech di Indonesia.

 

Industri Fintech di Masa Depan

industri fintech 1

2016 ditandai sebagai pertama kalinya jumlah investasi FinTech melampaui e-commerce Asia Tenggara – tertinggi dengan jumlah US $ 421 juta. Investasi pada startup FinTech di Indonesia telah mencapai rekor tertinggi di tahun 2017, dan tren tersebut diperkirakan akan berlanjut pada 2018.

Pembayaran digital mencapai total transaksi sebesar US $ 18 juta pada tahun 2017. Ke depan, pemerintah di Indonesia juga menentukan integrasi FinTech dan memperbaiki infrastruktur pembayaran kunci untuk e-commerce.

Selain itu, OJK di Indonesia telah secara aktif menetapkan ukuran untuk mendorong pertumbuhan FinTech memulai sebuah bisnis di Indonesia, sambil memberikan panduan yang tepat untuk mengelola potensi risiko dan tantangan.

Baca lebih lanjut: Bank Indonesia mengeluarkan peraturan mengenai FinTech

 

Terlepas dari semua peluang bagus di masa depan, regulator di Indonesia perlu menyeimbangkan keinginan untuk mendorong bisnis baru, sehingga dapat meningkatkan persaingan, dan memberikan layanan pelanggan yang lebih baik di sektor ini, sekaligus melindungi sistem dan konsumen dari perilaku dan potensi yang berisiko tinggi.

Catatan Tambahan

Kemampuan untuk mengamati tren saat ini yang didorong oleh startup FinTech secara lokal dan global, masa depan lanskap FinTech memiliki potensi besar dan optimis di Indonesia.

Jika pemerintah mampu memberikan peraturan dengan jelas dan meningkatkan keamanan data dan perlindungan konsumen, FinTech di Indonesia ditakdirkan menjadi prioritas nasional untuk memperbaiki kehidupan seluruh masyarakat Indonesia. Hal ini dipenuhi dengan menyelesaikan hambatan geografis, mengatasi tantangan lingkungan, dan memenuhi harapan pelanggan.

Dengan Cekindo, Anda dapat mengimbangi topik hangat untuk iklim FinTech dan perkembangannya di Indonesia.