• English

Indonesia: Industri dengan Pertumbuhan Kedirgantaraan Tercepat di Dunia

Memahami Perkembangan Industri Penerbangan di Indonesia

Industri penerbangan di kawasan Asia-Pasifik telah menunjukkan pertumbuhan yang kuat dalam beberapa tahun terakhir

Aerospace industry in Indonesia

Wilayah ini merupakan salah satu daerah yang paling cepat berkembang di dunia mengenai perjalanan udara. Dalam 20 tahun ke depan, pertumbuhan 7% per tahun rata-rata lalu lintas udara diharapkan. Indonesia adalah salah satu industri kedirgantaraan yang paling cepat berkembang di dunia, mesin saat ini pertumbuhan ekonomi di Asia Tenggara, dan salah satu ekonomi terbesar di Asia-Pasifik.

Ini memiliki kelas menengah yang sedang berkembang yang semakin menggunakan pesawat terbang untuk transportasi domestik dan internasional. Menjadi negara kepulauan terbesar di dunia (yang mengandung lebih dari 17.000 pulau), perjalanan udara adalah pilihan yang logis untuk transportasi cepat di seluruh negeri. Pada tahun 2014 BPS mencatat jumlah penumpang udara di Indonesia mencapai 72,6 juta orang, sementara pada 2013 mencapai 68,5 juta orang (meningkat 5,6%). Untuk periode tertentu 2015 (Januari-Oktober) BPS mencatat jumlah penumpang mencapai 67.500.000 orang.

Persaingan industri penerbangan di wilayah ASEAN

Perkembangan politik akan memberikan peluang baru di sektor penerbangan AsiaTenggara dari 2015 dan seterusnya. Pembentukan Masyarakat Ekonomi ASEAN, yang bertujuan untuk negara-negara anggota untuk menjadi negara politik dan kesatuan ekonomi yang lebih kohesif, menetapkan liberalisasi perjalanan udara antara anggotanya mulai tahun 2015.

Seperti negara-negara ASEAN lainnya memiliki perusahaan penerbangan yang kompetitif, seperti Malaysia AirAsia dan Singapore Airlines, itu akan penting bagi maskapai penerbangan Indonesia untuk sepenuhnya siap untuk memenuhi kompetisi ini. Hal frustrasi efisiensi bisnis penerbangan di Indonesia yang kekurangan sumber daya manusia(misalnya pilot), manajemen lalu lintas udara yang tidak memadai dan memfasilitasi infrastruktur untuk perjalanan udara. Yang terakhir ini termasuk kurangnya ukuran bandara yang tepat (termasuk landasan pacu) dan trek jalan raya /kereta api ke dan dari bandara.

Pengembangan dan Infrastruktur penerbangan Indonesia

Batu sandungan lainnya  adalah bahwa persaingan ketat telah mengurangi margin keuntungan serius untuk maskapai, sementara investasi modal tetap tinggi. Pada tahun 2016 Indonesia telah resmi 297 bandara dan hanya beberapa dari mereka memiliki landasan pacu selama tiga kilometer panjangnya.

Oleh karena itu, saat ini ada banyak proyek baru untuk membangun baru dan merenovasi bandara tua dan sistem. Kementerian Perhubungan (Kemenhub) akan membangun dan mengembangkan bandara baru di 15 lokasi yang tersebar di seluruh Indonesia pada tahun 2016 yang mereka telah mengalokasikan Rp 5.840.000.000 untuk pembangunan, rehabilitasi dan pemeliharaan prasarana bandara melalui Tahun Anggaran Negara 2016. Selain proyek-proyek baru, Kementerian Perhubungan juga akan memperpanjang landasan pacu di 27 lokasi dan merehabilitasi terminal penumpang bandara di 13 lokasi.

Maskapai penerbangan lokal juga memperkuat posisi pasar mereka, seperti Lion Air, yang pada bulan November 2011 memerintahkan 230 pesawat dari Boeing untuk harga US $ 21,7miliar. Pembelian ini melibatkan 201 pesawat 737 MAX dan 29 737-900 pesawat ER, meningkatkan armada penerbangan untuk lebih dari 400 pesawat pada 2017. Pada Maret 2013, Lion Air memesan memecahkan rekor 234 pesawat dari Airbus yang berbasis di Perancis untuk harga gabungan 18,4 miliar € (US $ 24 miliar). Juga pada tahun 2016, Singa memerintahkan 42 pesawat yang ATR, Boeing, dan Airbus untuk meningkatkan kapasitas.

Jika Anda memiliki pertanyaan mengenai industri penerbangan di Indonesia, jangan ragu untuk menghubungi kami!

Hubungi Konsultan Kami