Cara Mendapatkan Sertifikat PSE untuk Bisnis Online di Indonesia

Investor harus memahami bahwa sertifikat PSE Kominfo adalah salah satu kriteria paling penting untuk melakukan bisnis online di Indonesia.

Perdagangan digital sangat penting bagi pemulihan dan kemakmuran ekonomi Indonesia, terutama di masa pandemi Covid-19. Ekonomi digital Indonesia akan bernilai USD 124 miliar pada tahun 2030, e-commerce menjadi kontributor paling signifikan, menurut penelitian E-Conomy SEA 2020 yang disiapkan oleh Google, Temasek, dan Bain & Company. Selain itu, ruang kelas virtual, atau ed-tech, serta teknologi kesehatan, juga mendapatkan momentum untuk tumbuh.

Mengingat potensi besar sektor digital Indonesia, investor dan pengusaha harus mengetahui aturan yang ada sebelum memasuki pasar. Sertifikat PSE (Penyelenggara Sistem Elektronik) yang diberikan oleh Kementerian Informasi dan Komunikasi (Menkominfo) adalah salah satu kriteria peraturan yang paling penting untuk melakukan bisnis online di Indonesia.

Apa itu Sertifikat PSE Kominfo, dan Haruskah Anda Memilikinya?

Untuk memulai bisnis online di Indonesia, Anda memerlukan sertifikat PSE.

Sertifikat PSE dikeluarkan oleh Menkominfo untuk mengkonfirmasi bahwa sistem elektronik perusahaan aman dan memenuhi persyaratan perlindungan data Indonesia. Pemerintah ingin meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap internet dengan menuntut sertifikasi dari perusahaan yang beroperasi secara online.

Perusahaan yang mengumpulkan informasi secara online dari konsumen Indonesia dalam kegiatan bisnis reguler harus memiliki sertifikat PSE. Meskipun sebuah perusahaan mungkin tidak menyebut dirinya sebagai bisnis “digital” atau “online” di Indonesia, Menkominfo menganggap setiap perusahaan yang mengumpulkan informasi pengguna apa pun secara online sebagai bisnis online, yang mengharuskan penggunaan sertifikat PSE.

Kriteria Kelayakan untuk Memperoleh PSE

Peraturan Menteri Kominfo No. 5/2022 mewajibkan Penyelenggara Sistem Elektronik untuk mendaftar ke Menteri melalui sistem Online Single Submission (OSS) jika memenuhi kriteria sebagai berikut:

  • PSE privat yang dikendalikan atau diawasi oleh Kementerian atau organisasi berdasarkan aturan hukum dan peraturan; dan/atau
  • PSE privat yang menampilkan portal, situs, atau aplikasi jaringan berbasis internet dapat digunakan untuk:
    • menyediakan, mengelola, dan/atau melakukan penawaran dan/atau memperdagangkan barang dan/atau jasa;
    • menyediakan, mengelola, dan/atau menyelenggarakan layanan transaksi keuangan;
    • mengirimkan materi atau konten digital yang dibeli ke perangkat Pengguna Sistem Elektronik melalui jaringan data, baik dengan mengunduh melalui portal atau situs, mengirimkan melalui surat elektronik, atau menggunakan aplikasi lain;
    • menyediakan, mengelola, dan/atau menjalankan sistem komunikasi yang mencakup, namun tidak terbatas pada, pesan singkat, panggilan suara, panggilan video, surat elektronik, dan diskusi jaringan melalui platform digital, layanan jaringan, dan media sosial;
    • penyedia jasa informasi elektronik berupa tulisan, suara, gambar, animasi, musik, video, film, dan permainan, atau kombinasinya sebagian dan/atau seluruhnya; layanan mesin pencari; dan/atau
    • Pengolahan data pribadi untuk operasional operasional pelayanan publik termasuk transaksi elektronik.

Persyaratan pendaftaran ini tidak hanya berlaku untuk PSE Privat dalam negeri, tetapi juga untuk PSE Privat yang berdomisili di luar negeri dan yang memenuhi kriteria sebagai berikut:

  • Menawarkan jasa di dalam wilayah Indonesia;
  • Di Indonesia, berbisnis; dan/atau
  • Sistem elektronik tersebut digunakan dan/atau ditawarkan di wilayah Indonesia.

Jenis Sertifikat PSE

Setelah proposal perusahaan disetujui oleh tim verifikasi MOI, perusahaan akan mendapatkan salah satu dari dua jenis lisensi:

  • Sertifikat PSE lima tahun: Jika perusahaan telah memiliki sertifikat keamanan informasi yang valid, sertifikat ini dikeluarkan.
  • Sertifikat PSE sementara satu tahun: Sertifikat jenis ini diberikan jika perusahaan belum memiliki sertifikat keamanan informasi; dalam hal ini, perusahaan harus mendapatkan sertifikat keamanan informasi pada tahun pertama PSE sementara untuk mendapatkan lisensi 5 tahun penuh. Sertifikat PSE akan dihentikan jika sertifikat keamanan informasi tidak diperoleh, dan prosedur aplikasi harus diulang.

Cara Memperoleh Sertifikat PSE Kominfo untuk Berbisnis Online di Indonesia

Persyaratan

Pendaftaran PSE privat dilakukan dengan menggunakan platform OSS. Untuk mendaftar, seseorang perlu mengisi formulir pendaftaran dan memenuhi persyaratan berikut:

  • Melampirkan dokumen yang memuat penjelasan luas tentang penyelenggaraan Sistem Elektronik;
  • tanggung jawab untuk menjamin keamanan data sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku;
  • tanggung jawab hukum untuk melindungi informasi pribadi sesuai dengan hukum;
  • persyaratan untuk melakukan studi kelayakan pada sistem elektronik.

Sertifikat PSE Kominfo: Sanksi yang Berlaku

Sertifikat PSE sering menjadi persyaratan bagi perusahaan yang beroperasi secara online di industri tertentu untuk mendapatkan izin lain yang diperlukan.

Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia telah memilih untuk mengambil kendali operasi penegakan hukum dan telah mulai menegakkan secara hukum persyaratan sertifikat PSE mulai tahun 2022 dengan menegur, mendenda, membatasi akses, dan/atau memberhentikan perusahaan yang beroperasi di Indonesia tetapi tidak memiliki sertifikat PSE.

Bagaimana Cekindo dapat Membantu?

Saat melakukan investasi dalam ekonomi digital Indonesia, Cekindo akan memberi Anda pengalaman pendaftaran perusahaan yang lancar. Konsultan kami selanjutnya dapat membantu Anda dengan perolehan izin usaha dengan penundaan paling sedikit.

Selain itu, jika Anda ingin tetap berada di atas kepatuhan hukum sebelum berinvestasi, tim konsultan hukum Cekindo dapat membantu Anda meninjau kemungkinan investasi Anda. Selain itu, Cekindo menyediakan layanan pajak dan akuntansi dan dapat bertindak sebagai entitas SDM Anda untuk melaksanakan layanan SDM dan rekrutmen untuk membantu memangkas biaya overhead pendirian departemen.

Contact Our Consultants