• English
nutritional industry

Potensi Industri Nutrisi di Indonesia dan Peraturannya

Industri Nutrisi di Indonesia: Gambaran Umum

Tidak terbatas hanya pada kebutuhan primer, konsumen Indonesia sekarang juga melihat produk sekunder dan tersier sebagai komoditas penting.

Indonesia merupakan negara dengan pasar yang paling berkembang di Asia Tenggara. Dengan populasi yang berkembang pesat juga meningkatkan daya beli warganya, konsumen Indonesia cenderung memilih produk dengan nilai tambah. Hal ini juga terjadi dalam industri nutrisi karena semakin banyak orang memiliki kepedulian yang lebih besar terhadap kesehatan dan penampilan. Ada beberapa segmen industri nutrisi di Indonesia, termasuk untuk bayi, nutrisi olahraga, vitamin dan suplemen makanan, herbal dan produk tradisional, manajemen berat badan, produk perawatan alergi, produk kesehatan konsumen, dll (cari tahu bidang bisnis yang diperbolehkan untuk investasi asing). Berdasarkan data yang diperoleh dari AC Nielsen, pengeluaran masyarakat indonesia untuk produk kesehatan dan gizi untuk bayi, terutama susu formula dan makanan ringan bayi, terus meningkat.

Potensi Industri Nutrisi di Indonesia dan Peraturannya - CekindoMeningkatnya jumlah fasilitas gym atau fitness di sekitar daerah perkotaan di Indonesia juga menjadi indikator penting dari potensi pasar industri nutrisi di negara ini. Karena tempat-tempat tersebut merupakan salah satu target pasar yang terbaik untuk vitamin, suplemen, dan produk diet, menargetkan tidak hanya perempuan, tetapi juga laki-laki di usia produktif. Terdapat lebih dari 50% dari penduduk Indonesia berada di usia produktif. Selain itu, juga terbukti bahwa pertumbuhan toko ritel modern seperti supermarket dan toko-toko (bisnis.com, 2016) juga meningkat drastis di kota-kota di pulau-pulau besar Indonesia, yang juga membawa dampak yang signifikan bagi pertumbuhan Industri Gizi sebagai target pasar untuk produk tersebut adalah orang-orang urban atau masyarakat menengah ke atas.

Juga, masyarakat Indonesia kini semakin familiar dengan pemasaran media sosial, sehingga membuat penetrasi pasar menjadi lebih mudah. Dari uraian di atas, kita dapat memiliki gambaran yang jelas tentang seberapa besar potensi industrian nutrisi di Indonesia. Bagian berikutnya dari artikel terutama akan membahas tentang peraturan perusahaan produk nutrisi dan pendaftaran produk.

Peraturan dan Proses Pendaftaran

Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM)

Semua produk impor harus mengikuti peraturan yang ketat jika ingin dipasarkan di Indonesia. Hal ini juga berlaku dalam industri nutrisi. Hal pertama yang harus dipertimbangkan adalah semua produk harus terdaftar di BPOM.Semua importir harus mendaftarkan produk nutrisi mereka dalam satu atau lebih unit pendaftaran di BPOM, termasuk:

  1. Direktorat Penilaian Obat dan Produk Biologi untuk semua obat dan produk biologi, termasuk vaksin, hormon, enzim, dan jenis lain dari produk fermentasi
  2. Direktorat Evaluasi Obat Tradisional, Kosmetik, dan Suplemen Makanan.
    o Obat tradisional adalah semua produk dengan setidaknya satu bahan yang berasal dari tumbuhan, hewan, mineral, persiapan esensi atau kombinasi dari mereka materi yang telah digunakan selama beberapa generasi sebagai obat dan terbukti dapat diterima oleh masyarakat umum.
    o Suplemen makanan adalah setiap produk non-makanan yang dapat digunakan sebagai kebutuhan nutrisi pelengkap, yang mengandung vitamin, mineral, asam amino, dll, dan dapat mempertahankan dan meningkatkan kondisi kesehatan karena produk memiliki nilai gizi.
  3. Direktorat Evaluasi Keamanan Pangan

Proses Pendaftaran

Dalam rangka untuk mendapatkan terdaftar, setiap produk harus mengikuti proses ini:

  1. Proses Pra-tinjau. Proses ini akan memakan waktu sekitar 20 hari kerja. Jika ada perubahan dalam detail produk selama proses ini, akan ada tambahan 10 hari kerja untuk setiap produk.
  2. Proses Penilaian. Proses ini akan memakan waktu hingga 60 hari kerja per produk. Proses ini dapat diperpanjang jika BPOM berpikir bahwa diperlukan adanya tes lebih lanjut atau dokumen tambahan. Ketika penngajuan Anda ditolak, Anda dapat mendaftar ulang atau mengajukan banding di tahap penilaian.

Dokumen yang Dibutuhkan

Berikut adalah dokumen yang diperlukan dalam proses pendaftaran:

  1. Sertifikat Produsen atau Sertifikat Importir.
  2. Izin Impor dari importir.
  3. Surat Kuasa dari produsen.
  4. Sertifikat Bebas Penjualan dari Pemerintah negara asal, disahkan oleh Kedutaan / Konsulat Jenderal Indonesia.
  5. Panduan Pembuatan Produk dari Produsen.
  6. Dokumen yang menyatakan formula dari produk dan cara konsumsi dari produsen.
  7. Sebuah dokumen yang menyatakan proses manufaktur dan teknologi yang digunakan untuk menghasilkan produk dari produsen.
  8. Sertifikat uji keamanan dari laboratorium BPOM yang ditunjuk oleh BPOM.
  9. Sebuah dokumen Uji Beracun dari BPOM atau institusi setara dari di negara asal.
  10. Surat Keterangan Impor dari BPOM

Pelabelan

Pemerintah Indonesia mengharuskan semua produk nutrisi penting untuk menyertakan label dalam Bahasa Indonesia. Dalam label, ada beberapa kewajiban yang harus disertakan:

  1. Kata “Suplemen Makanan”.
  2. Nama Produk.
  3. Berat bersih.
  4. Nama dan alamat produsen.
  5. Nama dan alamat importir.
  6. Arah penggunaan, Indikasi, dan Melayani Ukuran.
  7. Bahan.
  8. Nilai energi per porsi.
  9. Konten tambahan (seperti alkohol, aditif, bahan buatan).
  10. Tanggal kadaluarsa, kode produksi, dan nomor registrasi.
  11. Efek samping, jika ada.
  12. Peringatan, jika ada.
  13. Informasi lain yang berkaitan dengan kualitas, keamanan, atau sumber bahan.

Sertifikat Halal

Halal MUI - CekindoPemerintah Indonesia tidak mengharuskan semua produk utama untuk diberi label dengan Halal. Namun, ada beberapa hal yang harus digarisbawahi oleh semua importir sehubungan dengan penggunaan zat Non-Halal, termasuk penggunaan daging babi atau bahan terkait babi (baik sebagai zat untuk membuat produk dan dalam proses produksi dalam jumlah apapun ) dan alkohol (juga dalam jumlah apapun). Label Halal, mengandung babi, dan kandungan alkohol harus jelas terbaca dalam label.

Hukuman bagi Pelanggaran

Semua perusahaan (importir dan produsen) yang tidak mengikuti aturan Indonesia untuk produk impor akan mendapatkan sanksi berdasarkan tingkat pelanggaran, seperti peringatan tertulis, penghentian sementara atau izin impor atau distribusi produk, pemusnahan atau re-ekspor produk, suspensi dan pencabutan Izin Pasar Otorisasi (cari tahu bagaimana mendirikan sebuah perusahaan di Indonesia).
Karena peraturan yang ketat, kami sangat menyarankan setiap perusahaan yang ingin mengimpor produk nutrisi ke Indonesia untuk mencari konsultan bisnis untuk membantu Anda dengan semua dokumen dan masalah hukum. Kami memiliki unit khusus untuk menangani masalah ini dan dapat membantu Anda berkembang bisnis nutrisi Anda di Indonesia.

Cekindo akan membantu Anda untuk menyiapkan semua dokumen yang dibutuhkan, Kami juga akan mendampingi Anda hingga produk Anda terdaftar secara baik. Dapatkan juga informasi terbaru mengenai isu-isu bisnis di Indonesia dengan berlangganan Newsletter kami yang terbit satu bulan sekali.

Sumber:

  • cmaustralia.org.au
  • euromonitor.com
  • smepost.com
  • bisnisukm.com
  • indonesia.tpo.ir

Hubungi Konsultan Kami