8 Ide Usaha Kecil di Bali Tahun 2022

Bali adalah pulau kecil dengan kesempatan usaha besar. Pelajari tentang ide dan peluang usaha di Bali yang dapat mendatangkan keuntungan.

Pada Maret 2020, COVID-19 telah secara efektif menutup sebagian besar lokasi ritel di seluruh dunia, memaksa konsumen untuk mengubah perilaku perjalanan dan konsumsi mereka. Di Bali, banyak pemilik usaha terpaksa membuat keputusan sulit – tutup atau bertahan untuk menemukan cara agar tetap bertahan. Untungnya, penyitaan bisnis di Bali telah membawa aliran investor baru, karena lokasi utama dibuka, dan harga tanah turun. Berikut adalah beberapa sektor yang tetap populer di kalangan investor jika Anda memulai bisnis di Bali.

Layanan Penyewaan Properti

penyewaan villa

Investor yang terjun ke sektor ini mengandalkan emosi “perjalanan balas dendam” – di mana keinginan orang-orang untuk berlibur semakin meningkat setelah diharuskan terisolasi dan menjauh dari keramaian. Sementara program vaksinasi diluncurkan secara global, investor mengambil kesempatan ini untuk memanfaatkan harga sewa yang rendah dan bangunan yang lebih murah.

Salah satu alasan, properti tetap menjadi pilihan populer bagi orang asing adalah karena fleksibilitasnya – properti ini dapat digunakan untuk menarik pendapatan pasif sebagai sewa properti jangka pendek di Airbnb dan digunakan sebagai rumah liburan saat mengunjungi Bali. Pemeliharaan properti dan akses ke air, listrik, dan Wi-Fi cukup mudah dilakukan.

Kompleksitas seputar menyewa tanah atau properti sering kali berkaitan dengan peraturan kepemilikan tanah dan properti. Sebagai investor, Anda harus memastikan dokumen yang tepat tersedia, ini termasuk sertifikat tanah, peraturan zonasi, sertifikasi, dan kepemilikan untuk beberapa nama.

Baca juga: Kepemilikan Tanah & Properti di Bali

Berinvestasi di sebidang tanah bukanlah prestasi kecil dan komitmen jangka panjang. Meskipun uji tuntas dan pemeriksaan latar belakang adalah layanan yang langka di Bali, itu adalah layanan terjangkau yang harus Anda lakukan sebelum membuat komitmen jangka panjang.


Industri Kuliner di Bali

peluang bisnis di bali - industri kuliner

Industri kuliner menawarkan sejumlah besar peluang untuk memulai bisnis di Bali. Konon, persaingan di sektor ini sangat ketat – telah menarik banyak pengusaha pemberani dan pengusaha restoran musiman untuk mendirikan toko. Terlepas dari intensitas ini, Bali terus menarik pecinta kuliner dari seluruh penjuru dengan ide bisnis baru; dari truk makanan hingga dapur cloud dan usaha kopi drive-thru.

Selain mendirikan perusahaan untuk menjalankan restoran, pemilik baru sering kali memerlukan konsultasi tentang KITAS, kepemilikan tanah dan properti, dan mempekerjakan beberapa staf pertama mereka. Cari tahu bagaimana pemilik restoran baru mempercepat tugas administrasi dan regulasi outsourcing mereka.


Ritel: Mode, FMCG & Industri Layanan

butik dan tekstil

Dibandingkan dengan industri kuliner, ritel Bali mendapat pukulan yang lebih besar – sebagian besar bisnis (sepanjang pusat perbelanjaan populer di Seminyak, Canggu) yang telah tutup, jatuh ke sektor ritel. Dengan begitu banyak penyitaan, ini bisa menjadi peluang langka bagi merek baru untuk memasuki pasar. Tetapi apakah ritel Bali akan sangat berbeda pascapandemi? atau akankah ruang toko memunculkan penyewa jenis baru?

Menurut Pieter Levels, yang menjalankan nomadlist.com, telah memproyeksikan bahwa komunitas Digital Nomad global akan mencapai satu miliar pada tahun 2035. Peningkatan populasi Digital nomad dan kemungkinan Visa Digital Nomad di Indonesia dapat membentuk jenis toko dan layanan yang akan mengisi unit kosong di Bali. Calon pemilik bisnis yang berencana mendirikan toko di Bali mungkin perlu melayani konsumen perjalanan dan lokal ketika mereka memutuskan jenis produk dan titik harga.


Perdagangan & Ekspor

ekspor karya seni

Dengan kekayaan sumber daya alam, tanah, dan sumber daya manusia yang melimpah, ekspor merupakan kontributor utama bagi perekonomian Indonesia. Indonesia, dengan ekonomi terbesar di Asia Tenggara, mencatat surplus perdagangan bulanan sejak Mei 2020 karena pembatasan terkait virus corona di sektor ini mulai mereda dan para pelaku perdagangan mengejar ketinggalan. Josua Pardede, Ekonom Bank Permata, memperkirakan Indonesia akan mengalami surplus pascaperdagangan untuk beberapa waktu, ditopang oleh tingginya harga komoditas.

Furnitur, kerajinan tangan, artefak, permata, dan pakaian jadi tetap menjadi beberapa ekspor teratas untuk Bali dan Indonesia. Pelaku perdagangan baru yang berencana masuk ke Bali perlu mendirikan Perusahaan Dagang.

Baca juga: Memulai Usaha Perdagangan di Bali


Bagaimana Cekindo Dapat Membantu

Untuk pengusaha asing yang berpikir untuk memulai usaha kecil di Bali, kami menyarankan Anda untuk meluangkan waktu di Bali, dan memutuskan jenis bisnis apa yang memiliki peluang sukses terbaik. Indonesia seperti setiap negara memiliki budaya bisnis yang unik – dan kami memiliki artikel tentang menavigasi budaya bisnis Indonesia. Ketika Anda siap untuk memulai bisnis kecil Anda di Bali, lihat bagaimana Anda dapat mengatur bisnis Anda.

Contact Our Consultants

Mengingat konflik Rusia-Ukraina saat ini, untuk sementara kami tidak dapat memproses setiap permintaan yang datang dari Rusia.

Post Verificator

Verified by:​

Pandu Biasramadhan

Pandu is the Consulting Manager at Cekindo. He has extensive experience in working with government agencies. Notably, he has provided market-entry solutions for enterprises in Indonesia and managed regional partnership channels in Southeast Asia. At Cekindo, Pandu aspires to lead the consulting team to provide top-quality market-entry services and maintain a portfolio of global clientele. His specialty is market-entry advisory and business process outsourcing.